Yayasan gelar sekolah berbasis widyalaya – ANTARA News Yogyakarta

[ad_1]

Singaraja, Bali (ANTARA) –

Yayasan Bhaktiyasa Kota Singaraja, Kabupaten Buleleng, Bali menyelenggarakan sekolah umum berbasis agama Hindu atau dikenal dengan sebutan Widyalaya sebagai upaya melahirkan generasi unggul dan berkarakter.

 

“Setelah sempat beberapa tahun vakum menerima siswa baru, Yayasan Bhaktiyasa dengan sejarah panjang sebagai lembaga pendidikan swasta pertama di Bali yang berdiri sejak 1948 pada tahun ajaran 2024/2025 akan menerima siswa baru kembali,” kata Ketua Yayasan Bhaktiyasa Putu Mertayasa, di Singaraja, Sabtu.

 

Ia mengatakan, adapun alasan lembaga berdiri kembali dengan berupaya mendirikan lembaga pendidikan berbasis Widyalaya adalah karena spirit ingin menghadirkan sekolah plus.

 

“Spirit pendidikan umum bercirikan agama adalah menekankan bahwa peserta didik bukan hanya dituntut memiliki kecerdasan secara intelektual semata, tetapi juga unggul dalam karakter berlandaskan ajaran agama Hindu,” papar dia.

 

Mertayasa lebih jauh mengungkapkan, pihaknya menyambut baik regulasi Widyalaya yang berpayung pada Peraturan Menteri Agama (PMA) Nomor 2 Tahun 2024 sebagai upaya menghadirkan lembaga pendidikan umum yang berkualitas, dengan berakar pada pendidikan agama.

 

“Bulan Maret kemarin, PMA Widyalaya telah diluncurkan oleh Menteri Agama. Sehingga kami dari yayasan memiliki ketertarikan yang kuat untuk mendirikannya (widyalaya),” ujar dia.

 

Sebagai awal, Mertayasa menjelaskan bahwa Yayasan akan membuka dua jenjang pendidikan yakni Madyama Widyalaya (setingkat SMP) dan Utama Widyalaya (setingkat SMA).

 

“Alasan kami membuka dua jenjang tersebut adalah karena (yayasan) sudah berpengalaman membuka dua jenjang tersebut. Tetapi, dari potensi yang ada, kami ingin mendirikan dari jenjang Pratama Widyalaya (PAUD), Adi Widyalaya (AW) dan tingkat selanjutnya,” kata dia menjelaskan.
 

Mengenai kesiapan, Yayasan Bhaktiyasa telah memiliki berbagai sarana dan prasarana yang sangat representatif beserta delapan standar pendidikan pendukung. Hanya saja, saat ini yayasan sedang menunggu izin operasional dari Ditjen Bimas Hindu yang sedang dikebut prosesnya di tingkat pusat.

 

 

 

 



[ad_2]

Selengkapnya : https://jogja.antaranews.com/berita/679311/yayasan-gelar-sekolah-berbasis-widyalaya

Sumber : https://jogja.antaranews.com/berita/679311/yayasan-gelar-sekolah-berbasis-widyalaya